Relawan Jokowi: Jangan Salahkan Buzzer Saat Sampaikan Kritik

  • Whatsapp
Relawan Jokowi: Jangan Salahkan Buzzer Saat Sampaikan Kritik
Imanta Ginting [ist]

Jakarta, Monitorindonesia – Sekretaris Jenderal Jokowi Centre, Imanta Ginting, menanggapi pernyataan sejumlah pihak yang menyalahkan buzzer sebagai alat anti kritik pemerintah.  “Itu tidak betul. Presiden Jokowi adalah negarawan dan sosok pimpinan negara yang siap dikritik,” ujar Imanta dalam keterangan tertulisnya, Jumat (12/2/21).

Menurut Imanta, pernyataan Presiden Jokowi dalam perayaan Hari Pers Nasional tanggal 9 Februari lalu menandaskan bahwa Jokowi siap dikritik. Sebelumnya, lanjut Imanta, Presiden Jokowi dalam berbagai kesempatan telah berulangkali menyampaikan bahwa dirinya siap dikritik demi perbaikan kinerja pemerintah.

Namun demikian, Imanta menghimbau semua pihak agar dalam menyampaikan pendapat senantiasa dipenuhi oleh rasa tanggung-jawab demi kebaikan negeri.

“Jangan membuat dan menyebar ujaran kebencian, provokasi, penghinaan, dan hoax, lalu menganggapnya sebagai kritik. Seharusnya kritik dibangun berdasarkan data objektif, dan tidak berhenti hanya sekedar ungkapkan fakta tanpa tawaran solusi,” ujarnya.

Terkait tuduhan bahwa buzzer anti kritik, Imanta menilai bahwa tuduhan itu kurang tepat. “Bila isi kritik kita masih bisa ditenggelamkan oleh buzzer, dan kritikus masih takut tersandera hukum saat mengkritisi pemerintah, itu berarti bahwa materi kritik yang disampaikan tidak mendasar dan tidak bisa dipertanggung-jawabkan. Mungkin di balik kritik yang disampaikan ada niat terselubung yang bersifat negatif terhadap pemerintah. Malah jika dibutuhkan seharusnya buzzer sangat bermanfaat dipergunakan untuk mensosialisasikan kinerja Dan program Pemerintah,”lanjutnya

Dia mengingatkan semua pihak untuk menyadari bahwa negara Indonesia menjamin kebebasan berpendapat, sebagaimana diatur di dalam UUD 1945 dan UU terkait. “Mari merdeka berpikir dan merdeka berpendapat,” katanya.[MI/hot]

Pos terkait