Capai Target Investasi 2020, Darmadi Minta BKPM Lebih Proaktif

  • Whatsapp
Capai Target Investasi 2020, Darmadi Minta BKPM Lebih Proaktif
Anggota Komisi VI DPR RI Darmadi Durianto [net]

Jakarta, Monitorindonesia.com – Di tahun 2020 Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) berhasil mencapai target realisasi investasi dengan mencatatkan nilai investasi sebesar Rp 826,3 triliun. Capaian tersebut tentu saja mendapat sambutan positif dari sejumlah kalangan tak terkecuali kalangan DPR RI.

Anggota Komisi VI DPR RI Darmadi Durianto mengatakan, kerja keras BKPM dalam mengerek nilai investasi pada tahun 2020 lalu baik investasi dari dalam maupun dari luar patut dihargai.

“Kita apresiasi capaian target tersebut. Ini tentu saja kabar menggembirakan bagi perekonomian kita dimana ditengah kondisi ekonomi global yang dihadapkan pada ketidakpastian, Indonesia mampu menjadi negara yang bisa menarik minat investasi. Tidak mudah memang tapi kerja keras BKPM mampu menjawab keraguan itu. Jangan berpuas diri tapi terus tingkatkan capaian sebelumnya,” puji Bendahara Megawati Institute itu kepada wartawan, Sabtu (13/02/2021).

Kendati demikian, Darmadi tetap mengingatkan apa yang telah dicapai di tahun sebelumnya mesti menjadi acuan BKPM untuk terus meningkatkan realisasi investasi lebih besar lagi.

“Tahun 2021 ini tantangannya lebih berat lagi. Kita dihadapkan pandemi Covid-19 yang belum mereda. Jadi BKPM mesti lebih proaktif lagi, responsif dan harus berani mengubah mindset,” tandas Politikus PDIP itu.

Lebih lanjut Darmadi mengatakan, ada yang jauh lebih penting yang mesti dilakukan BKPM selain mengerek masuk investasi.

“Tugas selanjutnya bukan hanya menarik investasi masuk tapi BKPM juga mesti proaktif, responsif ketika mereka (investor) mengalami sejumlah persoalan dan kendala. BKPM harus berani menginstruksikan kepada para deputy-deputy yang membantunya untuk mampu menerjemahkan apa yang menjadi visi misi Presiden Jokowi untuk menggalakkan investasi,” tandasnya.

“Apalagi kepala BKPM kan sempat mengeluh sebelumnya dengan mengibaratkan sudah di depan pintu rumah tapi para investor ini balik arah. Keluhan ini mesti jadi bahan evaluasi untuk kemudian bagaimana caranya ketika investor sudah di dalam rumah terus mereka menghadapi persoalan mestinya jangan dibiarkan tapi BKPM mesti responsif dan proaktif membantu mereka,” tegasnya.

Darmadi juga tak memungkiri masih banyaknya persoalan yang mesti dibenahi dalam menarik minat investor untuk berinvestasi di Indonesia.

“Berdasarkan laporan yang saya terima, masih banyak para investor yang mengeluh ketika mereka sudah ada di dalam rumah dan menghadapi kendala, justru dibiarkan. BKPM mestinya tidak buang bola akan persoalan-persoalan yang terjadi dilapangan seperti ini. BKPM harus satu kata satu perbuatan dengan apa yang menjadi keinginan pak presiden Jokowi. BKPM harus actions speak louder than words (bekerja sesuai apa yang diucapkan) bukan sebaliknya. Kepuasan investor akan menjadi kunci penting dalam mengerek masuk investasi. Karena mereka atau investor bisa jadi word of mouth (menyampaikan hal positif dari mulut ke mulut ke yang lainnya menyangkut iklim investasi di kita) yang baik ketika investor puas,” pungkasnya.(Tng)

Pos terkait