India Dilanda Banjir-Longsor-Gelombang Panas

Aldiano Rifki
Aldiano Rifki
Diperbarui 20 Juni 2024 01:00 WIB
Gelombang Panas di India
Gelombang Panas di India

New Delhi, MI - India menghadapi cuaca ekstrem yang menyebabkan gelombang panas yang parah, tanah longsor dan banjir. Bencana ini menewaskan sedikitnya 11 orang, di antaranya seorang wanita dan tiga putrinya yang terkubur hidup-hidup di sebuah negara bagian di bagian timur laut.

Ibu kota, New Delhi, mengalami malam terpanas dalam enam tahun terakhir pada Selasa (18/6/2024). Rumah sakit-rumah sakit di kota berpenduduk 20 juta jiwa itu melaporkan sedikitnya lima orang meninggal akibat sengatan panas minggu ini, kata surat kabar Times of India.

Melansir Reuters, Rabu (19/6/2024), banjir dan tanah longsor yang dipicu oleh hujan yang tak henti-hentinya di negara bagian Assam di bagian timur laut India menewaskan sedikitnya enam orang pada Selasa malam.

"Tanah longsor mengubur hidup-hidup seorang wanita dan tiga anak perempuannya," kata seorang pejabat penanggulangan bencana negara bagian, Siju Das, melalui sambungan telepon.

"Rumah mereka berada di lereng, dan mereka meninggal di tempat sekitar tengah malam," katanya, seraya menambahkan bahwa mayat-mayat tersebut diambil setelah operasi pencarian selama tiga jam oleh tim penyelamat.

"Seorang anak berusia tiga tahun juga tewas."

Miliaran orang di seluruh Asia bergulat dengan panas yang ekstrem pada musim panas ini, sebuah tren yang menurut para ilmuwan diperburuk oleh perubahan iklim yang disebabkan oleh ulah manusia.

Sejak Maret, suhu udara telah melonjak hingga 50 derajat Celsius di Delhi dan negara bagian gurun Rajasthan, sementara lebih dari dua kali lipat jumlah hari gelombang panas yang biasa terjadi pada musim ini di bagian barat laut dan timur India.

Kondisi ini disebabkan oleh berkurangnya hujan petir, serta angin hangat yang bertiup dari daerah-daerah gersang di sekitarnya.

Di Assam, lebih dari 160.000 orang terkena dampaknya, dengan air yang melampaui tingkat bahaya di Kopili, salah satu anak sungai terbesar di Brahmaputra, yang termasuk di antara sungai-sungai terbesar di India.

Lebih dari 30 orang di negara bagian ini telah tewas sejak akhir Mei akibat banjir dan tanah longsor yang disebabkan oleh hujan lebat.