Hubungan Kian Memanas, AS Tuding China Merusak Tatanan Global

  • Whatsapp
china-tolak-melanggar-hak-azasi-manusia
Ilustrasi Bendera AS dan China. [Foto Reuters]

Washington, Monitorindonesia.com – China semakin menantang tatanan dunia dan bertindak “lebih represif serta agresif” dalam memperluas pengaruhnya, kata Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Antony Blinken dalam sebuah wawancara.

“Apa yang telah kami saksikan selama beberapa tahun terakhir adalah bahwa China bertindak lebih represif di dalam negeri dan kian agresif di luar negeri. Itu adalah fakta,” kata diplomat top Amerika Serikat itu dalam wawancara televisi.

Komentarnya muncul setelah Presiden Joe Biden, dalam pidato pertamanya di depan Kongres Rabu lalu, menggarisbawahi bahwa dia tidak ingin mencari konflik dengan Beijing. Hanya saja AS ingin menegakkan ketertiban dunia dan melawan segala bentuk pelanggaran hak azasi manusia.

Biden mengatakan kepada Presiden China Xi Jinping bahwa dalam persaingan untuk menjadi kekuatan dominan di abad ke-21, pihaknya menyambut baik persaingan dan tidak mencari konflik.

Blinken mengatakan bahwa China adalah “satu-satunya negara di dunia yang memiliki kemampuan militer, ekonomi, dan diplomatik untuk merusak atau menantang tatanan berbasis aturan yang sangat menjadi perhatian AS. Karena itu negara itu bertekad untuk mempertahankannya.

“Saya ingin memperjelas tentang sesuatu. Tujuan kami bukanlah untuk menahan kemajuan China, tapi untuk menegakkan tatanan berbasis aturan yang menjadi tantangan bagi China,” katanya seperti dikutip ChannelNewsAsia.com, Senin (3/5/2021).

Sementara itu, armada kapal induk Shandong Cina baru-baru ini melakukan latihan rutin tahunan di Laut Cina Selatan setelah Beijing mengkritik AS karena mengirim kapal Angkatan Laut ke daerah strategis itu.
Kementerian Pertahanan China pekan lalu mendesak AS untuk menahan pasukan garis depannya di udara dan di laut dekat China.

“Pesawat pengintai dan kapal perang AS telah menjadi lebih aktif di sekitar China sejak Presiden Biden menjabat,” katanya.

Juru bicara Angkatan laut Gao Xiucheng mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa latihan itu sepenuhnya sah dan bagian dari menjaga kedaulatan nasional, kepentingan keamanan dan pembangunan, serta menjaga perdamaian dan stabilitas regional.

“Kami berharap dunia luar akan melihatnya secara obyektif dan rasional. Ke depan, TNI AL akan terus melakukan latihan serupa sesuai rencana,” kata Gao.[Yohana RJ]

 

Sumber: ChannelNewsAsia.com

Pos terkait