JPU Tuntut Rizieq Shihab 6 Tahun Penjara di Kasus Swab Test RS UMMI

  • Whatsapp
JPU Tuntut Rizieq Shihab 6 Tahun Penjara di Kasus Swab Test RS UMMI
Rizieq Shihab.

Monitorindonesia.com – Jaksa penuntut umum (JPU) menuntut terdakwa Rizieq Shihab alias HRS dengan hukuman enam tahun penjara terkait kasus swab test RS Ummi Bogor.

“Menjatuhkan pidana terhadap terdakwa Muhammad Rizieq bin Husein Shihab alias Habib Muhammad Rizieq selama enam tahun penjara,” kata Jakaa saat membacakan tuntutannya di ruang sidang utama Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Timur, Kamis (3/6/2021).

Bacaan Lainnya

Dalam menentukan tuntutan itu, ada pertimbangan yang memberatkan dan meringankan. Untuk pertimbangan memberatkan, HRS sudah pernah dihukum pidana sebanyak dua kali.

Selanjutnya, HRS dianggap tidak mendukung program pemerintah dalam pencegahan wabah Covid-19 dan HRS dinilai tidak sopan dalam persidangan.

Adapun pertimbangan yang meringankan yakni HRS merupakan tokoh agama yang dapat menjadi panutan bagi masyarakat. Atas dasar pertimbangan itu dan keterangan saksi serta ahli, jaksa menilai Rizieq telah melanggar Pasal 14 ayat (1) dan (2) serta Pasal 15 Undang-undang Nomor 1 Tahun 1946 tentang Peraturan Hukum Pidana jucto pasal 55 ayat 1 ke 1 KUHP.

“Terdakwa Rizieq telah terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah turut serta melakukan perbuatan menyiarkan atau menyebarkan berita bohong yang menimbulkan keonaran,” tambah Jaksa.

Sebelumnya, Rizieq sudah divonis atas dua kasus berbeda pada 27 Mei 2021 di PN Jakarta Timur. Rizieq Shihab divonis bersalah dalam kasus kerumunan di Petamburan Jakarta Pusat dan Megamendung Bogor.

Dalam kasus Petamburan, Rizieq divonis delapan bulan penjara. Hukuman yang sama juga dijatuhkan terhadap lima terdakwa lainnya dalam kasus yang sama, yakni Haris Ubaidillah, Ahmad Sabri Lubis, Ali Alwi Alatas, Idrus alias Idrus Al-Habsyi, dan Maman Suryadi, yang menjadi panitia acara Maulid Nabi di Petamburan. (Ery)

Pos terkait