BMKG: Waspada Potensi Banjir Rob di Lima Wilayah Maluku

Rizky Amin
Rizky Amin
Diperbarui 20 Juni 2024 10:01 WIB
Logo BMKG. (Foto: Antara)
Logo BMKG. (Foto: Antara)

Ambon, MI - Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mengeluarkan peringatan dini untuk mewaspadai adanya gelombang pasang laut yang berpotensi banjir rob di lima wilayah pesisir di Provinsi Maluku.

Kepala BMKG Stasiun Meteorologi Maritim Ambon Ashar di Ambon, Kamis (20/6/2024) mengatakan gelombang pasang laut tersebut, dikarenakan adanya fenomena fase bulan purnama pada 22 Juni 2024, dan berpotensi meningkatkan ketinggian pasang air laut maksimum.

Ia menyatakan wilayah yang berpotensi terjadi banjir pesisir atau rob, yang diprediksi terjadi pada rentang tanggal 22- 25 Juni 2024, antara lain pesisir pulau Ambon, pesisir selatan pulau Seram, pesisir Kepulauan Tanimbar, pesisir Kepulauan Kai, dan pesisir Kepulauan Aru.

Berdasarkan pantauan data water level dan prediksi pasang surut, banjir pesisir (rob) berpotensi terjadi di beberapa wilayah pesisir Maluku. Potensi gelombang pasang dan banjir pesisir ini berbeda waktu (hari dan jam) di tiap wilayah.

Potensi gelombang pasang dan banjir pesisir secara umum berdampak pada aktivitas masyarakat di sekitar pelabuhan dan pesisir, seperti aktivitas bongkar muat di pelabuhan dan aktivitas di pemukiman pesisir.

Masyarakat pesisir pantai diimbau waspada adanya fenomena banjir rob yang diprediksi terjadi pada rentang waktu tersebut, serta memperhatikan update informasi cuaca maritim dari BMKG.

Masyarakat diimbau tidak panik serta selalu waspada dan siaga untuk mengantisipasi dampak dari pasang maksimum air laut serta memperhatikan update informasi cuaca maritim dari BMKG Maritim Ambon melalui kontak BMKG, media sosial BMKG atau dapat langsung menghubungi kantor BMKG terdekat.

"Masyarakat agar selalu waspada dan siaga mengantisipasi dampak dari pasang maksimum air laut serta memperhatikan perkembangan informasi cuaca maritim dari BMKG," ujarnya. (AM)