Pimpinan DPD RI Minta Penggunaan Semua Vaksin AstraZeneca Dihentikan Sementara

  • Whatsapp
Pimpinan DPD RI Minta Penggunaan Semua Vaksin AstraZeneca Dihentikan Sementara
Wakil Ketua DPD RI, Sultan B Najamudin.

Monitorindonesia.com – Keputusan pemerinyah menghentikan sementara penggunaan vaksin AstraZeneca batch CTMAV547, yang mengakibatkan satu orang meninggal setelah divaksin, turut menyita perhatian dari Wakil Ketua DPD RI, Sultan B Najamudin.

Melalui keterangan resminya Senin (17/5/2021), Sultan Najamudin menyesalkan atas apa yang terjadi akibat dari kasus penerima vaksin tersebut. Apalagi, jauh dari awal sebelum vaksin AstraZeneca digunakan di Indonesia, dirinya telah meminta untuk pemerintah dapat memastikan keamanan terhadap dampak penggunaannya.

Bacaan Lainnya

“Saya berharap bukan hanya vaksin AstraZeneca batch CTMAV547 yang dihentikan sementara, tetapi seluruhnya. Dan perlu juga untuk menguji batch lain bermerek vaksin tersebut,” ujar Senator muda asal Bengkulu itu.

Ia melanjutkan jika seluruh batch vaksin AstraZeneca sudah diuji dan dipastikan tingkat resiko keamanannya, maka kedepan tidak akan ada masalah lagi yang terjadi. Sebab pengujian itu diawal sebelum pemakaian, bukan setelah ada masalah baru kemudian diteliti lebih lanjut.

“Seharusnya kita benar-benar memiliki informasi serta pengetahuan yang komprehensif mengenai efek penggunaan vaksin AstraZeneca. Dan juga harus mempelajari motif dari beberapa negara di Eropa dimana otoritas kesehatannya menghentikan penggunaan vaksin tersebut,” tambahnya.

Puluhan negara di dunia, terluas di Eropa, telah menggunakan penggunaan vaksin Covid-19 AstraZeneca rekomendasi suntikan vaksin mungkin telah menyebabkan beberapa penerima mengalami penggumpalan darah. Swedia dan Latvia menjadi negara terbaru yang relevan dengan vaksin ini, menyusul Jerman, Italia, Prancis, Spanyol, Denmark, Norwegia, dan Belanda.

“Jadi jangan ragu, hentikan dulu semua. Tujuan Proses vaksin ini adalah keselamatan rakyat Indonesia. Dan yang paling penting kita semua harus membangun rasa trust, aman dan kepercayaan masyarakat terhadap penggunaan vaksin ini. Agar kemudian tidak menjadi polemik,” tegas Sultan.

Sultan menerangkan bahwa prinsip kehati-hatian ini jangan dioperasionalkan secara parsial. Jika dihentikan satu untuk sementara, maka hentikan juga semuanya agar semuanya clear. Adapun penghentian sementara ini sesuai dari permintaan BPOM dan akan dilakukan sampai hasil kajian BPOM selesai.

Dalam siaran pers di laman Kemenkes, batch vaksin AstraZeneca CTMAV547 berjumlah 448.480 dosis yang sudah didistribusikan untuk TNI dan sebagian di kirim ke DKI juga Sulawesi Utara.

Ditegaskan pula bahwa batch lain vaksin AstraZeneca tidak dihentikan. Penggunaan vaksin Corona AstraZeneca selain batch tersebut disebut aman dan memberikan manfaat lebih besar sehingga masih dilanjutkan. (Ery)

Pos terkait