Rugi 7,3 Triliun, Waskita Karya Makin “Buntung”

  • Whatsapp
Rugi 7,3 Triliun, Waskita Karya Makin "Buntung"
Kantor Pusat PT Waskita Karya.[ist]

Monitorindonesia.com – Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) mempertanyakan penyebab PT Waskita Karya (Persero) Tbk bisa menelan kerugian yang sangat besar yang nilainya Rp 7,3 triliun. Padahal, di atas kertas, seharusnya BUMN Karya ini justru meraup untung.

Anggota Komisi VI DPR RI Achmad Baidowi menyayangkan PT Waskita Karya mengalami kerugian yang luar busa besar. Alih-alih menghasilkan profit dan membagikan dividen untuk pemegang saham, PT Waskita Karya malah menghasilkan kerugian.

Berdasarkan Laporan Keuangan PT Waskita Karya periode 2015-2020, laba bersih PT Waskita tahun 2017 naik signifikan dari Rp1,8 triliun menjadi Rp 4,2 triliun atau tumbuh 133,3 persen di saat yang bersamaan PT Waskita Karya pada saat itu mengalami sentimen negatif karena runtuhnya tiang tol proyek tol Becakayu.

“Di sini mulai terlihat profitabilitas tidak berkorelasi dengan kualitas dan keamanan proyek konstruksi. Biaya operasional antara 2016-2017 tumbuh 80,3 persen tidak berbanding dengan kenaikan laba bersih 133,3 persen,” ujar Achmad di Jakarta, Rabu (28/4/2021).

Pengembangan bisnis yang paling signifikan memengaruhi laba tahun 2017 berasal dari kontrak investasi jalan tol yang dilakukan melalui anak usaha (69 persen), lalu kontrak dari BUMN dan BUMD (16 persen), pemerintah (10 persen), dan swasta (5 persen). Sementara itu hampir sebagian besar anak usaha Waskita yang bergerak di bidang tol mengalami kerugian di 2017.

PT Waskita Transjawa Toll Road rugi Rp 412 miliar, PT Cimanggis Cibitung rugi Rp 23,9 miliar, PT Trans Jabar tol rugi Rp1,1 miliar, PT Pejagan Pemalang Tol Road rugi Rp151 miliar. Anak usaha jalan tol yang untung PT Pemalang Batang Tol Road dan itupun Rp 928 juta.

Achmad mengatakan bahwa hal itu itu diperparah dengan kerugian dari anak usaha PT Waskita Toll Road tahun 2017 naik dari Rp 85,2 miliar menjadi Rp352 miliar di saat perusahaan induk mencetak laba yang tinggi. PT Waskita Toll Road adalah entitas anak usaha dengan kepemilikan langsung terbesar PT Waskita Karya.

“Ini artinya tidak ada korelasi antara kontrak investasi jalan tol yang disebut sebagai sumber pendapatan perusahaan sementara anak usaha tol-nya mengalami kerugian yang naik pada periode sama,” ungkapnya.

Terkait utang, terjadi pelunasan utang obligasi tahun 2017 senilai Rp1,17 triliun padahal sebelumnya di 2016 tidak ada pelunasan utang dari obligasi. Sementara penerbitan obligasi tahun 2017 nilainya Rp4,6 triliun atau naik hampir dua kali lipat dibanding 2016 (Rp2,9 triliun). Meskipun sebagian untuk membayar utang obligasi di tahun yang sama, masih ada selisih Rp3,43 triliun.

“Jumlah penerbitan utang yang besar dalam satu periode laporan keuangan. Sementara itu, kas dan setara kas terhadap total utang jangka pendek pun menyusut, indikasi manajemen utang yang mulai tidak sejalan dengan ketersediaan cashflow perusahaan,” tambahnya.

Angka ini mulai berusaha dinaikkan pada 2018-2019 tapi risikonya menjadi masalah pada 2020 di mana rasio kas dan setara kas terhadap utang jangka pendek langsung turun ke 2,51 persen.

Kenaikan profitabilitas diasosiasikan dengan revaluasi aset tidak tepat. Pada 2017 surplus revaluasi aset tetap hanya Rp2,3 miliar.
Angka ini memang naik dari sebelumnya defisit Rp4,5 miliar. Tetapi surplus dianggap tidak berkontribusi signifikan ke laba perusahaan.

Selain rugi besar, dalam laporan keuangan perusahaan tahun 2020, Waskita juga terlilit utang Rp 89,011 triliun dan beban bunganya Rp4,7 triliun. Sekarang Waskita malah menargetkan penerimaan pendanaan sebesar Rp15,3 triliun dari pinjaman perbankan maupun penerbitan obligasi atau sukuk.[man]

 

Pos terkait