Sedang Ada di Medan, Bareskrim Batal Periksa Tengku Zulkarnain

  • Whatsapp

Realitarakyat.com – Penyidik Direktorat Tindak Pidana Siber (Dit Tipidsiber) Bareskrim Polri batal memeriksa Ustaz Tengku Zulkarnain.

Dia sedianya dijadwalkan diperiksa sebagai saksi terkait kasus kicauan ‘Islam arogan’ oleh Permadi Arya alias Abu Janda pada Rabu (3/2/2021) hari ini.

Bacaan Lainnya

Karo Penmas Divisi Humas Mabes Polri Brigjen Pol Rusdi Hartono mengatakan, Ustaz Tengku Zul batal diperiksa hari ini karena berhalangan hadir. Sehingga, penyidik pun akan menjadwalkan pemeriksaan ulang kepada yang bersangkutan.

“Benar mas, tapi yang bersangkutan memberi kabar ke penyidik tidak bisa hadir karena masih di Medan, maka akan di jadwal ulang,” kata Rusdi.

Abu Janda sebelumnya telah diperiksa oleh penyidik Dit Tipidsiber Bareskrim Polri terkait kasus kicauan ‘Islam Arogan’ pada Senin (1/2). Dia mengaku dicecar lebih dari 50 pertanyaan oleh penyidik.

“Jadi tadi saya datang lebih pagi saya diperiksa sudah 12 jam, pertanyaan saya udah nggak kehitung lagi, mungkin 50 pertanyaan pasti lebih,” kata Abu Janda.

Ketika itu, Abu Janda mengaku diminta klarifikasi oleh penyidik terkait maksud kicauannya yang menyebut islam agama pendatang dan arogan. Dia pun telah menjelaskan bahwa kicauan itu semata-mata ditujukan kepada Ustaz Teungku Zul.

“Intinya saya menjelaskan saya sebagai saksi dipanggil untuk klarifikasi menjelaskan apa yang saya maksud dengan itu (Islam Arogan). Jadi saya sudah jelaskan ke penyidik bahwa Twit saya yang bikin ramai itu adalah Twit jawaban saya kepada ustaz Teungku Zul,” katanya.

“Jadi ketika saya mengatakan arogan itu karena saya merespons twit provokatif Teungku Zul yang mengatakan bahwa minoritas di negeri ini arogan ke mayoritas. Di situlah keluar kata arogan itu,” imbuh Abu Janda.

Dewan Pimpinan Pusat Komite Nasional Pemuda Indonesia (DPP KNPI) sebelumnya melaporkan Abu Janda ke Dit Tipidsiber Bareskrim Polri. Abu Janda dilaporkan terkait kicauannya yang menyebut Islam agama pendatang dan arogan.

Laporan itu dilayangkan oleh Ketua Bidang Hukum DPP KNPI, Medya RIscha Lubis pada Jumat (29/1) malam dan terdaftar dengan Nomor: STTL /033/I/2021/BARESKRIM/2021.

Diketahui, kicauan Abu Janda yang menyebut islam sebagai agama pendatang dan arogan menuai kritik dari warganet hingga ulama.[prs]

Pos terkait