Viñales dan Yamaha: Raja Qatar lagi

  • Whatsapp
Maverick Viñales, Monster Energy Yamaha MotoGP, Barwa Grand Prix of Qatar (Foto : MotoGP)
Maverick Viñales, Monster Energy Yamaha MotoGP, Barwa Grand Prix of Qatar (Foto : MotoGP)

Monitorindonesia.com – “Kami kembali.” Itu adalah kata-kata gembira dari Maverick Viañles (Monster Energy Yamaha MotoGP) tepat setelah ia menunjukkan performa terbaiknya di kelas premier hingga saat ini untuk mengklaim kemenangan di Barwa Grand Prix Qatar 2021.

Sirkuit Internasional Losail hanya melihat satu pabrikan menang di sana dalam dua musim terakhir. Itu tentu saja Ducati. Menjelang balapan pembuka 2021, pabrikan Italia di tangan Francesco Bagnaia, rekan setim Ducati Lenovo Jack Miller, dan Johann Zarco (Pramac Racing) difavoritkan untuk melanjutkan tren tersebut. Apa yang diharapkan sedikit orang adalah kemenangan Vinales. Bukan karena dia tidak mampu, tapi karena kecepatan Ducati di trek lurus dan keunggulan meleset sepertinya terlalu banyak untuk diatasi  Yamaha, terutama setelah apa yang kita lihat di tahun 2020.

Bacaan Lainnya

Saat lampu padam, monster Ducati meraung ke Tikungan 1 sempat sejajar. Viñales dan rekan setimnya Fabio Quartararo tidak berdaya dari barisan depan saat Bagnaia, Miller, Zarco dan bahkan Jorge Martin (Pramac Racing) – dari posisi ke-14 di grid – melakukan manuver sudut pertama di P1, P2, P3 dan P4. Itu tidak nyata untuk ditonton. Tapi apa yang terjadi selanjutnya membuktikan bahwa Yamaha dan Vinales telah berbelok.

Melalui sektor pertama, Vinales meraih P9. Dari sana, sebelumnya, mungkin permainan berakhir dalam hal perolehan poin yang layak untuk Yamaha karena bertarung dalam satu paket dengan mesin yang berbeda adalah sesuatu yang telah menjadi titik lemah besar dalam beberapa musim terakhir. Jadi bagi Vinales untuk kemudian memilih setiap pembalap di depannya, tidak terlihat tidak nyaman melakukannya, dan memenangkan perlombaan dengan gaya memerintah sungguh menakjubkan.

Permainan Yamaha, dan kemenangan yang kita lihat dari Vinales dalam beberapa tahun terakhir, adalah menjadi yang terdepan sejak awal dan menjalankan balapan Anda sendiri. Malaysia 2019 adalah contoh utama. Ini telah menjadi merek dagang selama bertahun-tahun untuk pabrik Iwata, dan selama bertahun-tahun berhasil. Tapi terutama setelah musim lalu, ada sesuatu yang perlu diubah. Dan sepertinya, ada sesuatu.

Baik Viñales dan Yamaha terlihat seperti senjata yang ditingkatkan pada tahun 2021, dan yang menggembirakan adalah pembalap Spanyol itu berbicara dengan bangga dalam Konferensi Pers pasca balapan tentang betapa bahagianya dia dengan kehidupan di rumah. Dia sekarang menjadi suami dan menjadi ayah. Vinales yang bebas stres jelas merupakan Vinales yang sangat, sangat cepat.

Ini mungkin hanya Babak 1 musim ini, tetapi kami belajar banyak dari laga pembuka Qatar. Saat Vinales berkata “kita kembali”, sepertinya dia benar-benar bersungguh-sungguh. Pembalap Spanyol itu memenangkan satu balapan musim lalu tetapi itu adalah tahun yang mengecewakan bagi dia dan Yamaha secara umum. Ya, mereka memenangkan tujuh dari 14 balapan, tetapi tantangan gelar Vinales dan Quartararo pada mesin spesifikasi terbaru menghilang.

Untuk menampilkan performa seperti itu yang sangat berlawanan dengan apa yang telah kita lihat dari Viñales dan Yamaha dalam beberapa tahun terakhir adalah tanda bahwa kombinasi tersebut ada di sini untuk tetap berada di puncak Kejuaraan di masa mendatang.

Sejak memenangkan balapan pertamanya dengan Yamaha di Qatar pada awal musim 2017, wajar untuk mengatakan itu belum sepenuhnya sesuai dengan rencana untuk Viñales dengan warna biru Iwata. Tiga kemenangan dalam lima balapan pembuka adalah awal yang diimpikan untuk hidup sebagai pembalap Yamaha, tetapi lima kemenangan – termasuk kemenangan terbaru – karena pertemuan Le Mans yang terkenal bukanlah hal yang menarik. Ini mungkin awal dari apa yang kita semua harapkan.

Harus dikatakan bahwa Yamaha selalu tampil bagus di gurun Qatar: Viñales, Valentino Rossi, dan Jorge Lorenzo semuanya menang di Losail. Tapi itu tidak mengurangi apa pun dari apa yang kita saksikan pada hari Minggu terakhir di bawah lampu. Mari kita tegaskan kembali: bukan kemenangan yang paling mengesankan, itu adalah gaya kemenangan yang mengangkat alis.

Tentu saja, banyak hal dapat berubah dengan sangat cepat di MotoGP. Tidak ada keraguan bahwa setiap pembalap akan menjadi lebih kuat di Sirkuit Internasional Losail akhir pekan depan, tetapi Vinales telah menghidupkan kembali perasaan lama dengan YZR-M1 miliknya. Kemenangan dengan cara seperti itu mengirimkan tembakan peringatan ke seluruh lapangan, tapi kita hanya satu balapan dalam satu musim.

Banyak hal yang bisa berubah dalam beberapa bulan mendatang. Namun, Vinales telah kembali beraksi dengan ledakan dahsyat. Apakah momen ini akan tetap ada? Waktu akan menjawab. (MotoGP – ver)

 

Pos terkait