Ditolak Rujuk, Pria di Bogor Tusuk Kepala Eks Istri Pake Obeng Hingga Tewas

Nuramin Rizky
Nuramin Rizky
Diperbarui 1 April 2024 14:08 WIB
Polresta Bogor Kota dalam konferensi pers pengungkapan kasus suami bunuh istri, Senin (1/4/2024). (Foto: ANTARA)
Polresta Bogor Kota dalam konferensi pers pengungkapan kasus suami bunuh istri, Senin (1/4/2024). (Foto: ANTARA)

Kota Bogor, MI - Polresta Bogor Kota, Polda Jawa Barat, mengungkap motif RM (28) membunuh istrinya, NA (26) di Kelurahan Kedungwaringin pekan lalu karena sakit hati ajakan rujuknya ditolak.

Kabagops Polresta Bogor Kota Kompol Wahyu Maduransyah Putra dalam konferensi pers, Senin (1/3/2024) mengatakan pelaku tersangka secara brutal menghabisi nyawa istrinya dalam kondisi sakit hati. “Awalnya mengutarakan niat untuk rujuk, mungkin ada hubungan yang kurang harmonis antara keduanya. Ketika itu korban menolak,” katarnya.

Ia menyebut, tersangka menusuk kepala korban secara berkali-kali menggunakan obeng. Bahkan tersangka tidak mengingat berapa kali ia telah menikam istrinya. 

Di tempat kejadian perkara (TKP), kata Wahyu, polisi menemukan barang bukti berupa obeng minus, buku nikah, engsel pintu yang rusak karena dibuka paksa oleh para saksi, ponsel, dan pakaian tersangka. “Saksi-saksi di TKP semuanya adalah saudara tersangka sendiri karena tempat tinggalnya berdekatan. Setelah itu masyarakat melapor ke polisi,” ungkaprnya.

Tersangka terancam UU KDRT 23/2004 Pasal 44 Ayat 3, tentang kekerasan fisik yang mengakibatkan meninggal dunia, dengan ancaman hukuman 15 tahun, atau Pasal Pembunuhan 338.

Kasat Reserse Kriminal Polresta Bogor Kota Kompol Lutfi Olot Gigantara menambahkan, setelah kejadian tersangka sempat merenung dan mau bersembunyi di rumah saudaranya.

Namun, kata dia, setelah melakukan olah TKP polisi bisa langsung menangkap tersangka dalam waktu kurang dari 1x24 jam. “Dari hasil pemeriksaan dan olah TKP, belum menemukan unsur rencana pembunuhan. Tapi tersangka niatnya memang mau menghabisi nyawa secara spontanitas,” kata Olot. (KR-SBN). (AM)